Home Default Blog

ARTIKEL

RESITAL SEKOLAH SENI TUBABA BERTAJUK SENI UNTUK MASA DEPAN

Sekolah Seni Tulang Bawang Barat (Tubaba) akan menggelar resital (pentas/pameran akhir) pada hari Sabtu, 4 Mei 2024, pukul 16:00-18:00 WIB, di Ulluan Nughik, Panaragan, Tulang Bawang Barat. Program yang bertujuan sebagai pelatihan pendidikan karakter/ pengembangan sumber daya manusia (SDM) digagas oleh pemerintah daerah Kabupaten Tulang Bawang Barat dan sejumlah seniman dari berbagai kota di Indonesia. Pada tahun ini didukung oleh Dinas Pendidikan dan Dana Indonesiana, sebuah platform kerjasama Kemendikbudristek dan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementrian Keuangan Republik Indonesia.

Sejak bulan Februari, program tahun ini telah melibatkan dua ratus orang peserta, terbagi ke dalam empat kelas utama: Musik, Seni Rupa, Teater dan Tari. Pada resital nanti kelas musik yang akan menampilkan pertunjukan gitar dan vokal ensemble, pameran karya drawing dan karya lukis dari kelas seni rupa, pementasan teater anak dan remaja dari kelas teater, dan pertunjukan tari dari kelas tari anak dan remaja.

Melewati sekira 17 kali pertemuan, peserta dengan rata-rata usia 6 hingga 17 tahun, belajar berbagai materi kesenian yang titik tekannya bukan semata pada aspek teknis, melainkan pembatinan dan pemaknaan pada setiap proses penciptaannya. Setiap peserta didik diajak untuk mampu mengembangkan diri menjadi pribadi yang unggul dan lebih berkualitas dalam menatap fase kehidupan selanjutnya, sesuai dengan tema program tahun ini  “Seni untuk Masa Depan”.

Poster Acara Resital Sekolah Seni Tubaba 2024

Kurikulum dari program pelatihan kesenian dirancang sedemikian rupa dengan koridor utama pengenalan diri dan lingkungan sekitar. Setiap peserta diajak melihat kisah, peristiwa, menafsirkannya, dan mewujudkannya ke dalam karya persentasi akhir di kelasnya masing-masing. Selain itu, kurikulum tahun ini juga dirancang agar peserta didik memiliki rasa empati, solidaritas, kesetaraan, kerja keras, dan pemahaman tentang lingkungan.

Secara berurutan tim kerja Sekolah Seni Tubaba 2024; Konseptor program Sekolah Seni Tubaba yang juga seorang alumnus jurusan teater ISBI Bandung (2005) serta pendiri LPM Daunjat Semi Ikra Anggara, fasilitator: Widuri, Anggi Prayoga, Jhon Heryanto, Alexander Gebe (Teater) Mustofa, Suvi Wahyudianto (Seni Rupa),  Kiki Windarti, Naya Isnaini, Khusnul, Ahmad Susantri (Tari), Chandra  Purwakanti, Edythia Rio W, Yoyon Gideon (Musik). Dengan direktur program Jhon Heryanto. Khoirul Hartoko dan Ezed Qyoko bekerja sebagai humas, sementara Novi Muryanti mengelola manajemen program.

Dalam kurun waktu delapan tahun, program yang digagas secara kolaboratif oleh pemerintah Kabupaten Tulang Bawang Barat dan sejumlah seniman ini, kini dijalankan secara independen oleh Yayasan Pendidikan Seni dan Ekologi. Tidak bertujuan menjadikan peserta didik menjadi seniman, tapi melalui setiap tahapan proses kesenian peserta didik bisa mendapatkan manfaat bagi keseharian dan masa depan mereka.

Telah melahirkan  kurang lebih 3.500 alumni yang kini bekerja di berbagai medan profesi.  Pola pendidikan karakter dengan metode  pelatihan kesenian yang intensif, sistematis dan berkelanjutan yang digagas oleh sebuah pemerintah daerah  mungkin hanya satu-satunya di Indonesia.